Minggu, 03 Maret 2013

Kate Emak







Emak (bahasa daerah asli Jakarta/betawi untuk sebutan seorang ibu) saya adalah orang yang suka nyeletuk. Bukan hanya ketika saya salah saja namun beliau juga sering mengoceh ketika melihat berita berita tertentu.
Mulai dari ketika dia menonton sinetron,acara gossip,ataupun ketika kami sedang mengobrol.
Yah banyak ucapannya yang aneh,mengernyitkan dahi dan hanya membuat tertawa. Namun dibalik itu semua,biar bagaimanapun itu adalah pesan dari seorang ibu. Walau cara penyampaiannya agak unik,namun banyak hal dan nasehat yang bisa dipetik kok (ada juga seh yang hanya bisa buat tersenyum).
Well berikut adalah beberapa kutipan kata katanya :

-          Pas liat berita tentang hukuman Angie (Angelina Sondakh) yang (cuma) dihukum 4 tahun. Dalam pembacaan putusannya,Hakim memutuskan mengurangi hukuman Angie dikarenakan prestasi Angie yang pernah mengharumkan Negara sebagai Putri Indonesia : “Hukum di Indonesia mah kebanyakan toleransinya. Masa prestasi yang kaga ada hubungannya pake disebut buat ngurangin hukuman. Prestasi putri Indonesia masa disangkut pautin sama korupsi. Hadeh pantesan makin rame aje yang korupsi,hukumannya kecil banget kaya upil!!!!

-          Pas liat berita banjir di bukit duri yang disebabkan karena air kiriman dari bogor : “Ini gara gara bogor neh,rame rame ngediriin villa eh malah Jakarta kan yang kerendem”

-          Emak saya adalah seorang Guru TK(Taman Kanak kanak). Suatu hari beliau berbincang dengan saya tentang lagu anak anak yang seakan menghilang dari muka bumi : “Masa tadi di sekolah, murid mama yang baru umur 5 tahun nyanyinya bukan balonku tapi nyari jodoh (wali)”ujar emak yang segera disambut oleh tawa oleh kami berdua

-          Ngeliat berita tentang Dera,balita yang ditolak dirawat oleh rumah sakit karena keterbatasan ruangan : “Kok kayanya masyarakat Indonesia kaya hidup dalam peradaban Hindu jaman dulu ya. Masa dirumah sakit pake sistem kaya kasta begitu.Pake kelas kelasan”


-          Saat membaca atau menonton berita tentang Jokowi (idola barunya),yang selalu berhasil membuat Emak ane hanya nyengar nyengir sendiri : “Ini Jokowi kaga ada capenya ya.Kelalang keliling terus. Pake Batere apa ini orang.

-          Satu kali saat berbincang santai,Emak dan saya bercerita tentang tanah kuburan yang kian menyempit di Jakarta. Bahkan terakhir,di pemakaman (alm) mang Dadi. Kuburan tersebut harus digali sangat berdekatan (mepet banget deh,malahan kuburan sebelah ampe keliatan dalemnya dan nisannya pun harus dicabut terlebih dulu). Kami pun seakan menyepakati bahwa jika 20 tahun lagi pengelolaannya masih seperti ini,Jakarta mungkin akan kehilangan lahan pemakaman : “Emak pikir seh begitu,padahal sekarang aja tanah dijakarta aja udah susah,mahal pula. Gimana nanti. Yaudahlah kalo ntar mati dibakar aja,biar hemat tempat juga hahahaha”Urainya setengah bercanda.

-          Saya adalah anak yang bandel dalam urusan ibadah.Ga kehitung deh udah berapa kali nyokap ngegerundel masalah yang satu ini : “Ya Allah neh anak berani amat sama Tuhan (lalu dia pun mengambil sajadahnya dan menggebuk saya yang sedang tertidur). “Sakit kan” Tanyanya. “Coba kamu bayangin gimana nanti kalo dicambuk sama malaikat” sebuah analogi yang membuat saya hanya nyengir dibuatnya. Sesudahnya yah tiduran lagi hehe ^^



-          Soal amal pun pernah disorot sama emak. Satu kali ketika sedang berbincang nyokap pun berkata : “Kadang kalo dipikir lucu juga yah.Kita naek angkot dari rumah (Kramat Jati) sampai pondok gede sekarang udah ga dapet 2000 perak. Nah kita aja kalo beramal masih itung itungan. Padahal kan itu buat ongkos kita nanti ke akhirat. Nah ntar kalo malaikat nagih ongkos kita yang  kurang gimana??”Sebuah ucapan yang membuat saya tertawa dibuatnya. Namun emak menjelaskan lebih lanjut yang dimaksud amalan disini bukan cuma yag berbentuk materi,tapi juga amal perbuatan kita selagi masih hidup.

-          Mengenai Anas yang bernazar(udin) akan digantung di monas bila ia terbukti satu rupiah saja terlibat korupsi wisma atlet hambalang. Emak hanya berujar singkat : “Mulutmu harimaumu”. Lalu emak pun berkata agar mengajaknya ke monas jika kejadian itu benar benar terjadi. Hadehhh!!



-          Seperti kebanyakan emak emak di tanah air. Emak adalah salah satu korban infotaiment. Well ada beberapa artis yang sangat tidak ia sukai. Biasanya hal tersebut dikarenakan kelakuan artis tersebut yang terlalu lebay membahana. Beberapa diantaranya adalah Krisdayanti,Syahrini dan Dewi Persik. Apalagi terhadap Syahrini. Kalau TV harganya murah,mungkin udah tiap hari kali keluarga kami ganti TV. Kenapa??Karena tiap kali liat wajah Syahrini di TV,nyokap selalu gemes dan kesal sendiri seakan ingin membanting TV “Ini orang kelakuannya makin lebuayyy aja.Dulu jambul sekarang bulu mata.Ampun” Ujar nyokap geram seraya menunjukkan gerakan seakan mengajak berkelahi. Syahroni eh Syahrini emang sesuatu yah ^_^


-          Emak adalah salah satu korban sinetron. Ga kehitung deh udah berapa sinetron yang sepertinya kian menjamur di televisi yang telah ditontonnya.mulai dari jaman Sinetron Tersanjung hingga Tukang bubur naik Haji. “Ini sinetron kapan abisnya yak??” Ujar dia tiap kali menonton sinetron yang episodenya berkepanjangan (tau kan kebanyakan tipe tipe sinetron sekarang,makin bagus ratingnya makin diperpanjanglah episodenya). Namun walaupun sudah tau kira kira episode kedepannya akan seperti apa,walau adegannya ngeselin seperti apa,walau kesel adegan yang sedang ramai ramainya tiba tiba diakhiri dengan kata bersambung,walau sudah tau bahwa sinetron tersebut akan berakhir happy ending untuk sang tokoh utama. Esoknya si Emak tetap aja ngejogrok (duduk) didepan TV buat nonton itu sinetron lagi. Hadehh -____-zz

-          Presiden pun pernah kena kritik oleh emak. Mulai dari kenarsisan Presiden yang sampai buat 4 album (kalah Syahrini). Saking narsisnya salah satu lagu tersebut dinyanyikan pada upacara 17 agustus (upacara Negara loh ini).  Lalu aksi sang presiden yang kian lembek dalam memberantas korupsi “Makin lembek aje kaya terong yang kelamaan direbus” Yah seperti itulah pengandaian yang dikatakan oleh emak menanggapi kian lemahnya penegakan hukum di Negara ini. Menurut emak,Presiden SBY kebanyakan pikiran. Kalo pikirannya buat Negara seh ga masalah,kalo pikirannya buat partai??nah itu baru sebuah persoalan kan. Apalagi jika yang beliau pikirkan adalah “Album kelima nanti,materinya apa yah??”. Sungguh terlalu anda Mr Presiden.

-          Kita semua mengetahui betapa populernya Olga Syahputra sekarang. Dari pagi hingga malam,selalu ada saja acara yang menampilkan Olga. Adik saya,Vika adalah salah satu fans beratnya. Mulai dari acara “Dahsyat” hingga “Catatan Si Olga” selalu diikutinya. Dan inilah yang jadi selalu kritikan orang tua saya. Well TV dirumah kami sebenarnya ada dua. Namun yang satu bisa dibilang sedang memasuki tahap kritis (bisa dinyalakan tapi menyengat alias nyetrum) sehingga TV yang bisa digunakan pun hanya tinggal satu. Yah pada intinya seh TV tersebut adalah kekuasaan dari adik saya. Watak Vika itu keras kepala dan bandel. Jadi,mau nyetel TV aja udah susah apalagi milih channel. Emak pun berkata “Ya ampun ini si Meni (panggilan sayang ortu saya untuk Vika) dari pagi nontonnya dia lagi dia lagi. Ini lagi acara TV kaga ada bosennya muter si Olga.Ampun”Ujar emak seraya menepuk jidadnya dan ngeloyor pergi ke teras rumah. Disana sudah menunggu bokap yang sudah menyetel music dangdut. Berdua,mereka pun menikmati irama melayu bertemankan kopi dan gorengan. Haha!!

-          Kadang kita suka terlupa dan mengkritik berlebihan. Apalagi jika menyangkut Negara ini. Emak pernah mengomentari masalah ini. satu saat ketika sedang menonton berita ada seorang pengamat politik yang begitu menggebu-gebu saat ditanya tentang Pemerintahan Negara saat ini. Beliau berkata inilah itulah,yah pada intinya beliau selalu menjatuhkan apa yang dilakukan para pemimpin Negeri. Emak pun hanya nyeletuk singkat “Cek cek cek ngurus rumah tangga aja udah kerepotan apalagi ngurus Negara. Sok tau ah ini orang”

-          Jokowi adalah cerminan baru kepemimpinan di Negara ini. Beliau dianggap lebih merakyat,lebih membumi dan lebih peduli dengan wong cilik. Beliau adalah cerminan pemimpin yang mementingkan kerja nyata ketimbang ribut ribut soal politik. Satu kali,ketika banjir melanda Jakarta. Presiden SBY yang memantau banjir didaerah Jakarta timur,dianggap meniru blusukan Jokowi oleh emak pun dikomentari : “Iyua luh Preside juga keliling mulu sekarang. Ngomong ngomong apa yang dipantau ngerti ga itu. Mau bantu Jokowi ga tuh beliau nanti??Apa Cuma numpang mejeng doang yak buat pencitraan??”  

-          Well kadang kita suka heran,dengan perhatian yang SBY berikan buat partainya. Gimana ngga??semua yang merasa, pasti mengerti dan merasakan sebuah perbedaan ketika Presiden kita dihadapkan pada urusan mengurus partai dan Negara. “Ini kok kayanya Presiden sibukan ngurus partai yee ketimbang ngurus Negara??negara kok diurus kaya anak tiri ye. Ga berkembang ke arah yang bener”ujar Emak tiap kali sang Presiden dihadapkan pada urusan partainya.

-          Masalah boyband dan girlband yang tengah mewabah di Negara ini “Nyanyi kok keroyokan geto,apa enaknya??Joget joget ga karuan,mending suaranya enak”Urainya ketus. Saya pun segera berpikir “Kayanya nyokap cocok deh jadi juri Indonesian Dodol”. Hahahaha!!!

-          Melihat anggota Dewan kita (DPR/MPR) pasti akan segera dilanda keprihatinan. Begitu pun emak ane “Ini DPR kerjaannya ngapain ye.Dari kemaren kayanya kerjanya cuman korupsi,jalan jalan ngabisin duit sama sidang ga jelas. Bikin undang undang aja ampe lebaran ke empat kaga kelar kelar. Mending dibubarin aje deh,terus uangnya digunain buat bangun sekolah sama kepentingan buat bangun Negara ini”

-          Saat Aburizal Bakrie mencalonkan diri menjadi CAPRES (Calon Presiden) banyak yang mengernyitkan dahi. Entah itu dari parpol yang dipimpinnya atau dari khalayak banyak. Emak pun dengan santainya berujar “Siapa yang mau milih Aburizal. Ngurus LAPINDO aja ga becus apalagi ngurus Negara.Bisa kerendem ama lumpur ini seluruh Indonesia”

-          Melihat berita tentang Aceng (bupati Garut) yang seakan begitu enggan turun dari jabatannya nyokap cuma berujar “Inilah budaya para pejabat kite.Ga ada  malunye.Biar udeh salah masih aja bermuka tembok.Ga mau mingsrek (bahasa betawi untuk jatuh/menyingkir) juga” urai Emak geram. “Mana tukang kawin lagi.Hadehhh ringsek Indonesia”Tutup si Emak

-          Indonesia erupakan salah satu Negara terparah dalam urusan pembantaian terhadap hutan dan hewan hewan langka. Ga kehitung deh udah berapa banyak berita yang menceritakan tentang penebangan hutan dan perburuan hewan yang dilindungi. Emak pun seakan gerah dengan hal ini. Pada satu ketika ada berita yang memberitakan tentang banjir didaerah Kalimantan. Daerah tersebut diduga mengalami banjir akibat penebangan liar “Tebangin aja pohon yang banyak.Nah sekarang lu rasain kan pada”. Dan Emak juga sangat marah saat menonton berita tentang sirkus lumba lumba “Harusnya dihukum neh yang ngadain ini sirkus.Ga manusiawi.Ampe buta begitu Lumba Lumbanya.Hukumannya gampang.Lakuin aja dia kaya apa yang dia lakuin sama si lumba lumba.Biar dia rasain gimana hidup didalem tangki sempit dan air yang butek”

-          Tau acara Reportase Investigasi??itu loh acara di Trans TV yang biasanya mengulas hal hal yang aneh dan membahayakan di masyarakat. Pada awalnya acara tersebut begitu menarik buat saya. Maklumlah acara tersebut berisi pengetahuan dan informasi yang harus kita pelajari dan ketahui. Tapi lama kelamaan saya merasa mulai muak dan kesel sendiri. Kenapa??karena acara tersebut menampilkan hampir semua jenis makanan yang dikomsumi. Ibaratnya 4 sehat 5 sempurnalah. Saya pun mulai berhenti menontonnya. Nah ternyata,Emak yang juga suka acara tersebut satu kali berujar “Ini acara kok semua jenis makanan mengandung boraks yak. Kosmetik,daging,bakso,somay ampe tahu juga diborakin.Ini orang Indonesia pada kejem amat sama sesamanya. Besok ga usah makan apa apa dah.Lagian pada beracun semua jenis makanan” Ujar emak dengan berapi api. Yah muak yang saya alami dengan emak disini sebenarnya bukan dengan informasi yang diberikan acara tersebut. Sebenarnya seh lebih kepada perasaan cukuplah untuk sekedar diketahui. Hidup sehat emang penting,namun menjaga kebahagiaan hidup juga bukan selamanya tentang menjaga apa yang kita makan. Kadang kita hanya harus melepas apa yang kita ingin makan. Ga usah ditahan. Ntar malah jadi penyakit lagi ^^

Yah itulah beberapa kata mutiara dari emak ane. Maaf jika ada yang tersinggung ataupun merasa tersakiti karena tulisan ini. Well saya tegaskan ga ada maksud untuk itu kok. Ini hanyalah celetukan Emak saya saja.
Seperti kebanyakan warga Negara Indonesia,Emak hanya berbicara tentang apa yang dilihat dan dirasakannya. Yah pada intinya seh beliau banyak berharap. Semoga Indonesia menjadi Negara yang lebih baik untuk ditinggali. Sebuah Negara yang bisa dibanggakan oleh generasi nanti. Dalam hal prestasi tentunya.

Kramat Jati 1 Maret 2013

0 komentar:

Posting Komentar