Sabtu, 17 September 2011

Catatan Akhir Tahun PART I

Akhir tahun 2010 kemarin gw habiskan dengan berlibur ke Blitar.Berlibur ke kampung halaman Heru bintoro alias papay,salah satu sohib Rasta Pala.
Kebetulan pada waktu itu kuliah juga dah libur akhir tahun dari tanggal 23 Desember 2010 sampai awal Januari 2011.Untuk perjalanan kali ini gw Cuma berdua sama papay,maklum orang-orang kismin yang lain di Rasta Pala lagi pada punya kesibukan lain (sebenernya seh alasan utamanya pada ga punya duit..hahaha).
Inilah salah satu perjalanan terjauh gw.Perjalanan yang penuh suka dan duka,pandangan hidup dan jujur aja banyak pelajaran yang gw petik dari liburan kali ini.


-_-

Heru dah bilang sama gw sejak lama buat jalan ke kampungnya,kalo ga salah seh semenjak dari jalan jalan dari kampungnya kiwil di Cirebon pas bulan Juli 2010.Gw seh okeh okeh aja dah kalo jalan kemana juga ASAL ada waktu dan dana.
Yah yang jelas dari awal bulan Desember papay dah ngomong lagi ke gw,tapi karena dia masih bilang ragu??yah gw seh Cuma bisa angguk angguk  geleng geleng aja.
Masuk ke pertengahan bulan baru dah tuh papay sms kalo dia sayang ke gw (lho kok..hahahaha edan??tenang Cuma bercanda biar ga terlalu serius amat).
Papay sms mengajak ke Blitar dari tanggal 23 sampai 26.Sebuah tawaran yang langsung gw jawab dengan sebuah anggukan..hehehe (yah namanya juga bolang).
Oh iya Sebenarnya liburan kali ini tuh tujuan utamanya untuk menghadiri selametan 1000 harian mbahnya papay.Yah walau sebagian besar waktunya gw habiskan dengan jalan jalan mulu..:)
Malam sebelum keberangkatan Papay ngajak anak anak buat nginap di rumahnya,maklum saat itu ortunya udah berangkat duluan ke Blitar.So daripada sepi dan bengong sendirian kaya ayam mo nelor akhirnya papay ngajak gw,Iduy,Abadi,dan Sogi buat datang untuk mengamankan keadaan.Yah namanya juga anak anak ga jelas,jadi kerjanya ga jelas juga.Ada yang ngopi,online,maen game,nonton tv,yah pokoknya apa aja dah yang penting ga jelas.
Tapi ada satu hal yang lucu,yaitu ketika kami menonton film.
Awalnya Sogi dan Abadi menonton(lagi) film Gie.Setelah selesai kami semua menonton rekaman dari tragedi Trisakti/1998 juga tragedi Koja.Untuk ketiga film ini ketertarikan kami semua untuk membahasnya cukup besar,bahkan cenderung terjadi perdebatan yang menjurus perkelahian..hahaha just kiding,yah yang jelas ketiga film itu sangat menarik perhatian kami.Apalagi kita tahulah ada hal hal yang belum tuntas dari kedua tragedi itu.
Nah pas film keempat,pas film keempat apa yah??ga ada komen sebenarnya,Cuma ketawa aja pas liat tuh film.Bahkan kalo gw bilang seh cenderung gagal tuh film.Ga ada makna dan sisi edukasi yang ditonjolkan di dalamnya.
Tau film apa yang kami tonton??sebuah film request dari anak sumir yg bernama bagol,sebuah film hasil downloadan selama berhari hari,film ga jelas dan tanpa penjelasan didalamnya dan film itu adalah...........
Eng ing eng. . . . . .
“HANTU PUNCAK DATANG BULAN”
Hadwohh...neh film ga bisa buat gw komen deh,lebih baik tonton sendiri dan komen sendiri ya.Yang jelas seh neh film hasil dari seniman sampah di negara ini.




-__-

Esok harinya,gw sama papay berangkat sekitar jam 10an.Kami berangkat menuju rumah gw dulu buat ngambil barang barang keperluan bertahan hidup baru setelah itu berangkat ke stasiun.
Yah namanya juga Karet boys,apa apa pasti salah mulu perhitungan waktunya.Sampai rumah gw hampir jam 11 siang,setelah mandi dan menaruh motor di basement rumah (ngibul banget) gw dan papay langsung berangkat menuju airport eh stasiun maksudnya.Gila yah padahal kata Papay keretanya berangkat jam 1 siang.
Nah yang lucunya pas gw mo jalan ke stasiunnya,gw dan papay bingung cara kesananya.
Nah lho??
Yah lebih tepatnya seh karena dah lama putus hubungan sama angkot dan kebanyakan jalan sama motor,gw jadi bingung cara ke stasiun senennya (gila yah,brojol di jakarta ga kenal angkotnya..:P)
Awalnya gw sama papay mutusin naek Busway,temen temen gw juga nyaranin hal yang sama.Mereka menyuruh naek dari yang di PGC (Pusat Grosir Cilitan) aja,tapi yang dari shelter dalamnya.
Kenapa??
Karena jika naek dari shelter yang di luar,kami harus nyambung lagi sedangkan kalo shelter yang di dalam langsung menuju Senen.Jadi akan cukup memakan waktu juga jika kami memilih shelter yang di luar.
Akhirnya kami berangkat ke cililitan dulu naek angkot 03,pas sampai di cililitan kami dengan segera menuju shelter yang di dalam.
Jujur aja gw baru tau kalo PGC juga punya shelter yang di dalam.Dan emang agak bingung juga nyari tempatnya.
Setelah ketemu gw dan papay langsung aja ke loketnya,eh malah jawaban nyesek dan membingungkan yang keluar dari penjaga loketnya.
“Maaf mas untuk keberangkatan yang arah stasiun Senen belum bisa dipastikan,sebab Buswaynya sedang mengisi bahan bakar”terang penjaga loketnya
“Hemmm...bisa dipastikan ga mbak kira kira kapan datengnya??”tanya papay meminta kejelasan nasibnya
“Waduh ga tau juga mas,mungkin agak lama juga.Sebab supirnya kan harus makan dulu,belum ngerokoknya,karaokean dulu,belum kalo busway bannya bocor??Waduhh ga tau dah saya mas”jawab si mbak sembari ngecat kukunya
Okeh untuk jawaban yang terakhir gw cuma bercanda..hehe??yah intinya seh bisa numbuh jenggot duluan kalo nunggu tuh busway.
Setelah berdebat selama 1 detik akhirnya gw sama papay mutusin buat naek angkot lain aja,yah daripada ga ada kejelasan geto.
Heran yah,orang kok pada disuruh beralih ke busway sedangkan kalo keadaannya kaya gini terus seh malah lebih banyak makan atinya.
Lho kok makan ati??
Yaiyalah makan ati??ud sering telat,armada kurang,keadaan shelter banyak yang ga terawat,pegawainya kurang profesional,jalur ga pernah steril,jalan banyak yang rusak,ud geto berdesak desakan pula.
Emang seh murah dan angkutan massal,yah tapi kan ga perlu jadi pepes juga kali naek busway.Jujur aja busway tuh cermin dari kegagalan pemerintah DKI Jakarta,kegagalan dari si kumis gondrong.
Anyway lanjut ke perjalanannya,setelah nanya sana sini.Akhirnya kami naek 06 untuk  pergi dulu ke kampung melayu dan dari sana lanjut lagi naik M01.
Baru nyampe kantor pajak di daerah cawang,kami udah terkena macet.Lumayan lama,sekitar setengah jam.
Kata supir angkotnya (yang dari wajahnya keliatan udah banyak makan asem garem kehidupan) palingan ada pejabat yang lewat,karena emang ga biasanya daerah sini terkena macet.
What??
Gw ma papay seh Cuma ketawa asem aja dengernya.Gila tuh ya pejabat??udah makan uang negara mulu,kerjanya Cuma janji,ngangguk dan tidur doang.Masih sempat sempatnya lagi bikin susah orang (sempat??kayanya lebih seringnya ya..hehe)
Wajah gw sama papay mah udah abstrak aja dah pokoknya.Dah kaya belom boker aja setahun.
Gw juga dah ga tau dah harus ngomong apa,yang jelas perasaan bakalan ketinggalan kereta semakin membayang di pelupuk mata.
Ga lama akhirnya jalanan lancar lagi,kayanya seh tukang pengobralnya dah lewat.
Hemmm..dah jam 12 lebih,tapi flyover cawang aja belom lewat.
Ampun dah..hahahahaha
Yah gw ma papay seh nikmatin aja,walau setiap ada macet pasti celingak-celinguk ga karuan.Apalagi dalam perjalanan,ada ibu ibu yang emang dah naek tuh angkot lebih dulu dari kami pamerin hasil belanjaannya yaitu (maaf) Bra/Beha.
Wuidiihh..mana tuh ibu tinggi banget lagi angkat Branya,depan muka persis dan lebih lucunya lagi kayanya tuh ibu beli stok Bra buat seumur hidup.
Lho kok geto dar??
Kebetulan gw duduk berhadapan dengan tuh ibu,sedang papay di sebelahnya.Dia juga banyak banget bawa barangnya (yang ternyata di dalamnya isinya tuh Bra semua)
Ya ampun buu??kalo ibu 30 tahun lebih muda seh saya oke aja ngeliriknya.
Tapi ini??aduh ga tega ngomongnya,yang jelas seh gw sama papay Cuma senyum ga jelas aja ngeliatnya..hahaha
Tapi gw bersyukur banget untung tuh ibu ga berpikiran untuk memakainya langsung di angkot.
Hadwohhh..langsung loncat dari angkot kali kalo emang kejadian.
Anyway ibu ini cukup baik kok,kami aja sempat ditawarin buat nyobain Branya..hahaha kiding??ibu ini yang menyarankan kami untuk turun di Jatinegara daripada naek di Kampung Melayu.Sebab akan makan ongkos dan memboros waktu juga jika harus naik dari sana.
Yah tahulah tipe tipe angkot di negara ini,ngetemnya lama banget.
Ibu ini juga bilang kalo naik dari jatinegara ongkosnya Cuma Rp.2500.Baik kan tuh ibu,walau harus jujur seh orangnya nyentrik banget..hehe
Oke cukup,back to journey again
Nah setelah lewat dari jatinegara kami lanjut lagi dah tuh naek M01,untuk langsung menuju stasiun senen.Meninggalkan sang ibu dan branya..:P(tetep)
Ga lama naek angkot hujan pun turun dengan derasnya,seakan ingin menafsirkan hati yang gelisah(geli geli basah).
Makin parnolah pemikiran kami,sepeti yang umum diketahui publik.Jakarta tuh kalo ujan pasti macet,ga harus tidak karena udah pasti iya??
Tapi untungnya seh ga,soalnya mungkin karena masih siang dan dah masuk musim liburan sekolah juga jadi ga terlalu padat jalanannya.
Mendekati hampir jam 1 siang akhirnya kami sampai di terminal Senen.Ternyata sang ibu beha memberi informasi yang salah.Gw seh ga terlalu mempersoalkan tapi papay yang bayar ongkosnya Cuma nyeletuk pendek pas kena tarif Rp.7000/2 org.
“ini kitanya yang dikibulin supir apa si ibunya yang boong ya??”gw seh Cuma senyam senyum aja dengernya,sembari ngajak papay buat buru buru ke stasiun.Bukan hanya karena takut ketinggalan kereta aja tapi karena emang ujan yang kian deras.
Dalam perjalanan ke stasiun,tepatnya pas banget di depan Dado (dunkin donuts) gw ma papay sempat melihat ada kakek kakek yang breakdance.Walau setelah mendekat kami baru tahu ternyata tuh kakek kakek  Cuma kepeleset.Untungnya seh keluarganya dengan segera menolong,bukannya ikut breakdance kaya si kakek..:P
Kami segera meluncur menuju stasiun dengan perasaan dagdigdug.Perasaan takut ketinggalan begitu membesar,menutupi hati dalam sekatnya (lebay).Apalagi kereta kan ga bisa ditelepon atau di sms,facebook aja pasti ga punya jadi pasti susah ngehubunginnya..:P
Setelah melewati penjaga karcis yang lumayan aduhai.Kami segera bertanya “Where is my train” pada Satpam di sana.Satpamnya dengan sigap menunjuk kereta (yg ternyata) ada di depan mata kami.

Sebuah kereta yang amat dicintai orang orang kismin pada umumnya dan anak anak Rasta pala pada khususnya,yaitu kereta ekonomi Matarmaja jurusan Jakarta - Malang.
Maunya seh naek bisnis atau eksekutif,tapi yah karena keterbatasan bujet yah mau ga mau dah..hehe
Tapi jujur aja gw ma papay akan lebih memilih naek bus daripada naek bisnis/eksekutif.
Kenapa??yah tau sendirilah kondisi rel di indonesia,bergelombang dan keadaannya ga beraturan.Naek ekonomi yang pelan aja udah berasa banget kaya mo keluar jalur,gimana naek yang lebih cepat dari itu.
Wussssssshhhhhhhhh.........................
Yah apapun itu jujur gw ga pernah menyesal naek kereta ekonomi.Kenapa??karena dari sana gw bisa belajar tentang kerasnya hidup.
Loh kok geto??
Yah jujur aja,kalo naek kereta (ekonomi pada khususnya) kita tuh jadi tahu gimana pahitnya kondisi bangsa ini.Yah boleh dibilang seh dari kereta ekonomi kita bisa tahulah kondisi riil dari bangsa ini sebenarnya.Kita juga jadi tahulah sejauh mana keberhasilan Pemerintah yang memimpinnya.
Loh kok bisa??
Tentu aja bisa,karena bagi gw kereta ekonomi tuh ibarat sebuah gambaran utuh dari bobroknya sistem di negara ini.Sistem yang selalu mengatakan semua baik baik saja padahal yang sedang dirasakan justru kepahitan adanya.
Sebuah sistem yang terbangun dari jiwa jiwa rendah para pemimpin di negara ini,tumbuh dan subur mengembang tanpa bisa terhentikan.
Kita semua tahu belum lama ini Pemerintah berniat menaikkan harga tiket kereta ekonomi.Gw kan berkata silahkan aja tapi dengan satu syarat??
Tolong yang ingin menaikkan harga tiket itu untuk naek dan merasakan sendiri gimana seh kereta ekonomi itu.
Akan sangat bodoh jika ia menjawab nyaman,akan sangat tolol jika ia bilang aman,akan sangat tak beradab jika harga jadi dinaikkan.
Kenapa??
Mari kita lihat dari petugas dan perangkatnya.Dari petugas seh boleh dibilang Cuma semi profesional,bahkan boleh dibilang masih amatiran.
Salahkah mereka??ga,mereka ga bersalah.Yang bersalah ya sistem di negara ini,yang Cuma setengah setengah dalam menciptakan aset yang mengelola negara.
Sekarang ke stasiunnya,okelah stasiun senen bisa dibilang lumayan kalo untuk ukuran Asia Tenggara.Cuma emang seh kalo gw bilang daerahnya terlalu padat dengan kendaraan sehingga kadang malah jadi masalah sendiri kalo mau kesana.
Dan jeleknya lagi keadaan stasiunnya sendiri kurang terawat,banyak sampah,tukang dagang,pengamen,bau pula.
Soal fasilitas mah jangan ditanya,mungkin Cuma di Indonesia kali ya kalo mau ke WC aja harus bayar.Dari stasiun Senen-Jakarta sampai stasiun Kota lama-malang,hampir semuanya berbayar loh.
Senen,jatinegara,jebres,balapan,tambun,bekasi,cirebon,semarang,blitar itu masih dengan seenaknya mengenakan tarif.Padahal itu kan fasilitas publik ya..ckckckckck
Makanya gw agak heran aja pas di stasiun kota lama malang.
Kenapa dar??
Gila udah terawat banget stasiunnya,adem,petugas stasiunnya juga okeh punya dan yang terpenting adalah ga menyalahgunakan sarana publik.
Jujur gw aja pe bingung pas pertama kali ke wcnya??wcnya seh standart SNI lah,Cuma bedanya terawat banget.Dan lebih lucunya tuh ga kena bayaran.
Jadi ada satu kejadian,pas gw di malang dan selesai pakai wcnya gw dah ngeluarin duit buat bayar sama mas mas penunggu wc itu.
Tapi apa yang terjadi??
Duit gw malah ditolak mentah mentah..hahaha
Gw kaget,takjub,aneh,heran bercampur bambang eh bimbang juga waktu itu??
Apa emang gw yang salah kasih duit ya??ga biasanya pipis gw ga ditagih.
Hemm..ternyata eh ternyata setelah gw lihat pengguna wc lainnya,emang ga ditarik bayaran di sana.Padahal yang jaga style banget loh,pakaiannya seragam.Yang jaga ada 2,cewe dan cowok.
Yang cewe jaga di luar dan memegang kain pel di tangannya,sedang yang cowo standby  jaga di dalam dan memegang semprotan pembersih kaca dan kain lap di tangannya.
Pokoknya terawat banget deh stasiunnya,tepuk tangan dong buat petugas stasiun kota lama malang..Prok..prok..prok...prok..
Sekarang ke perangkat perjalanannya yaitu rel,gerbong dan lokomotifnya.
Rel..bergelombang dan ga rata geto,mana kurang terawat pula.Gw jadi ga heran liat berita ada kereta keluar jalur,abis mo gimana???keadaan relnya mang jelek.
Pernah belajar fisika kan??pasti pernah diajarin ada proses pemuaian pada rel,yang mana jika rel terkena panas sinar matahari terus menerus maka dia akan memuai.Maka dari itu harus disediakan jarak agar rel bisa memuai dengan baik.
Hemmm...tapi kayanya,rel sepanjang di jalur pulau jawa ga ada yang pake proses itu dah.Yah abis pas gw naek kereta udah serasa di laut naek perahu.
Mungkin karena yang masang benar benar asli tukang bukan ahli fisika,jadi geto kali yah hasilnya.Padahal Indonesia juara mulu ya kalo ada kejuaraan Fisika Internasional,dan banyak ahli fisika hebat di negara ini.
Tapi kok???
Ya sudahlah,mudah mudahan di suatu hari nanti mereka mau membagi ilmunya buat rel di jalur jawa.
Nah sekarang kita ke gerbongnya,salah satu bagian terpenting dari kereta api.Kalo bisa diponten (hahay..ponten,guru SD banget dah ah)
Nilainya paling Cuma 4 (gila kalo nilai UAN segini mah ga bakal lulus).Yah abis gimana,kalo menurut gw fasilitas gerbongnya Cuma sebatas bisa ditarik lokomotif dan ga bolong bawahnya aja.
Dari awal masuk aja pasti ud ilfil nyium bau wc,belum lagi keadaan jendela kereta yang ga terawat,berdebu dan rusak.Fasilitas kipas angin juga rusak semua.
Sekarang ke lokomotifnya,bagian tervital dari kereta.Yaiyalah vital,kalo ga ada lokomotif siapa coba yang narik tuh kereta.
Untuk yang satu ini gw Cuma akan bilang “MASIH JAMAN YA LOKOMOTIF NGELUARIN ASAP??HELLO..WAKE UP MAN,udah 2011 neh”
Yah cukuplah tentang perkeretaan di tanah air kita ini,berharap aja suatu saat pemerintahan republik ini mau memperhatikannya.Bukan sekedar sibuk pikirin citranya,bukan sekedar janji janji yang menguap terhempas ego jabatan.
Berharap mereka sekedar melihat dan merasakan kehidupan jelata rakyatnya.
Okeh now back to journey again
Setelah menemukan tempat duduk kami,yaitu di 6C dan 6D tepatnya di gerbong 2.Gw dan papay merasakan hal yang sama,perut kami keroncongan.
Setelah menemui kenyataan bahwa keretanya baru berangkat jam 2(yah paling molor dikitlah berangkatnya),gw pun melirik papay seakan ingin mengatakan
“Sompret,gw dikadalin.Cape cape ngejar dan deg degan eh waktunya masih banyak”
Dan wajah papay pun seakan menafsirkan jawaban
“Berhasil juga gw kadalin anaknya Nemih,yah walau gw juga bersyukur seh kalo ternyata gw salah..hehehe”
Setelah senyam senyum ga jelas menertawakan  kebodohan perjalanan kami,gw dan papay pun ribut mau cari makan.
Karena papay dah terlanjur cinta dan betah ma tempat duduknya,akhirnya gw lah yang berangkat jalan buat cari makanan.
Pilihan pun jatuh pada warung nasi padang di depan stasiun.Yang ngelayanin gw tuh laki laki kekar banget,badannya gede,rambut gondrong dan diikat ke belakang.Awalnya aja udah serem banget walau pada kenyataannya gw amat sangat terkejut pas dia ngucapin kata pertama (dan jujur aja tambah serem sebenarnya)
“Mau beli apa mass??”
Aihhh gile...ngomongnya ayu bangetttt,ternyata lekong toh.Waduh yang begini neh yang bikin salah tingkah,tapi gw mencoba stay cool aja.Toh ga digigit ini (anjing x)
“Hemmm...pesan ayam gorengnya 2 dong  mbak eh mas”
MATI GW??pake salah ngomong pula,tapi si mbak/masnya malah senyum senyum aja.Entah apa makna senyumnya,yang jelas seh keliatan kecut banget.
“Mau dibungkus apa makan disini mas??”Tanya si mbak/masnya lagi
“Dibungkus aja deh mas,jadiin 2 bungkus yah”Jawab gw singkat.Pelayan lain yang ada disana (ada 2 cewe dan 2 cowo),ketawa ketiwi ga jelas aja liat gw.
Yang cewe agak genit juga coba larak-lirik dan mencuri-curi pandang geto deh.
Gw masih bisa senyum...
Nah yang laki malah maen kedap-kedip aja,walau pada awalnya gw pikir dia tuh kena penyakit cacingan.Ternyata eh ternyata dia juga sejenis sama yang lagi ngelayanin gw.
Seneng  kaga mual iya..hahahahaha
Waduh kayanya salah masuk warung makan gw neh.
“Waduh mas ayam gorengnya tinggal 1 neh,diganti ayam sayur aja yah mas??”ujar si mas pelayan memberi tahu keadaan dagangannya
“Yah udah deh mas diganti ma rendang aja”jawab gw singkat
Setelah membayar sebesar Rp.30000 dan mengucapkan terima kasih,gw segera menuju kembali ke kereta secepatnya (ngeri juga kan kalo ampe dibuntutin).Gw Cuma bisa senyam-senyum aja ngebayangin apa yang barusan terjadi.
Emang selalu serba salah kalo menghadapi yang begituan.Dan gw rasa bukan Cuma gw tapi hampir kebanyakan semua orang.
Apalagi kayanya bencong bencong kaya geto lagi menjamur banget sekarang.Ga di Tv,apalagi di lampu merah pasti ada mereka.
Serem,geli,takut,jijik,benci..pasti itulah yang kebanyakan dipikirkan semua orang.Apalagi ada yang menganggap kehadiran mereka Cuma sekedar sampah di masyarakat.Di dalam agama pun kehadiran mereka begitu dinistakan.Apalagi di dalam agama Islam kehadiran mereka dijadikan pertanda kiamat.
Kalo ga salah (kalo salah dimaafin yah..hehe),salah satu pertanda kiamat adalah banyak laki laki yang menjadi wanita dan banyak wanita yang menjadi laki laki.
Emak gw aja pasti nyeletuk pendek setiap ngeliat bencong di Tv
 “Ya Allah..kiamat udah bener bener dekat neh kayanya”
Yuph itulah takdir mereka dan sudah digariskan sejak dulu,orang pasti akan berpikiran dan akan selalu berpikiran buruk tentang mereka.
Tapi gw akan mencoba berfikir secara subjektif??
Okelah kehadiran mereka mau dibela dari sudut apapun pasti salah.Yaiyalah lelaki bukan wanita juga bukan.
Gw juga berfikiran sama,gw pasti jijik dan agak serem kalo liat bencong.Yah lo taulah kalo bencong tuh dandanannya ngalor ngidul (acak acakan) banget,apalagi kebanyakan bencong masih membawa otot laki lakinya.
Mungkin kebanyakan bencong bekas kuli kali yah,badannya kekar semua..hehe ^^v
Tapi menganggap mereka sampah dan keberadaan yang tak pantas dianggap itu juga salah.Bukankah itu sama aja mengingkari keberadaan Tuhan.
Loh kok geto dar??
Yah mau jelek dan ancurnya mereka,mau menakutkan dan seremnya mereka..bukankah mereka masih ciptaan Tuhan.
Yah walau harus diakui mereka sangat bersalah jalan dalam memilih perjalanan hidupnya,tapi setidak-tidaknya hargai mereka bukan karena mereka bencong,bukan karena keterpaksaan tapi hargai mereka sebagai manusia.
Manusia yang berhak hidup dan bernafas di bumi ini,ga ada satu orangpun yang berhak mengakui semua di dunia ini milik atau kebenarannya.
KITA SEMUA BERKEDUDUKAN SAMA DI BUMI INI
Bukankah itu alasan founding fathers kita memproklamirkan PANCASILA.Sesuatu yang belakangan ini begitu mudah kita lupakan??sesuatu yang bila kita lupa jawabannya pasti akan menjawab “wah udah lupa,itu mah jaman sekolah banget”
Masih ingat ga sama sila ke lima (5)??
Keadilan sosial bagi seluruh rakyat indonesia.
Yah sebuah keadilan bagi rakyat yang hidup di negara ini.Mau dia miskin,kaya,laki-laki,wanita,banci,pengemis,pengamen,pencopet yah apapun itu maksudnya.Sejelek apapun itu,hargailah dia sebagai manusia.
Okay..:)

-___-

Ketika gw kembali Papay lagi asik mainin hapenya,di depan kami udah ada penumpang lain.Yang 1 anak muda dia bilang seh orang semarang,nah yang 1 lagi ibu ibu orang cirebon.Tapi mereka ternyata bukan pemilik kursi itu,mereka Cuma numpang duduk sebelum pemilik kursi asli datang.Di sebelah kanan gw dan Papay adalah 1 keluarga lengkap (Ayah,Ibu dan ketiga anaknya),rupanya mereka berencana liburan di kampungnya di Semarang.
Mereka orang yang baik,asik juga diajak ngobrolnya walau anaknya seh cuek aja maenin PSPnya..ckckck
Gw dan papay segera memakan makanan yang gw beli tadi.Tadinya mau dibuka dua-duanya tapi gilee porsi nasinya banyak banget.
Yah begini neh kriteria warung nasi padang di negara ini??
Makan di tempat sedikit tapi kalo dibungkus banyak.
Ga lama setelah kami selesai makan,kereta pun segera berjalan.Beranjak pelan meninggalkan Stasiun Senen dengan segala kegaduhannya.

Kata Untuk Dunia - Nandar Awaludin

Crunchy : Dah hampir setahun berlalu tapi rasa petualangannya tetap ada..hahaha
I like it and very enjoy with this journey.Banyak banget pengalaman norak yang tak terlupakan..:P
Yah next part akan saya selesaikan secepatnya.
Bisa dibilang parah,karena udah agak lupa beberapa bagiannya..hehe ^^v
Tapi jujur aja saya senang pernah melalui perjalanan yang ini.
Mang kenapa Dar??
Yah ceritanya nanti aja yah di Next Part cerita ini.
Yang jelas karena perjalanan ini,gw jadi semakin mencintai negara ini..:)

0 komentar:

Posting Komentar